Wednesday, November 18, 2009

ADIK PANDAI

VCD KANAK-KANAK BERTAJUK ADIK PANDAI ( DAPATKAN DI PASARAN)

DAPATKAN VCD ADIK PANDAI DI PASARAN SEKARANG

Harga pasaran: rm19.90
Harga promosi untuk pembeli online - rm 16.90 termasuk harga pos.

Setiap pembelian akan didermakan sebanyak RM 1.00 kepada:

RUMAH KASIH SAYANG
no; 29 jalan Tasik Puteri
48020
Rawang,
Selangor Darul Ehsan

Untuk tempahan anda boleh menghubungi:

TEL: +6013-4152401
E-MAIL: uqbah09@yahoo.com


VCD INI MENGANDUNGI KAEDAH PEMBELAJARAN KANAK-KANAK BERUSIA 2 HINGGA 4 TAHUN.

KANDUNGAN:

- NASYID MARI MENGENAL ABC
- NASYID ABC DAN PERKATAAN
- NASYID MENGENAL HURUF-HURUF AL QURAN
- NASYID MENGENAL NOMBOR ( DIDALAM BAHASA MELAYU/INGGERIS/ARAB)

JUGA MADAH-MADAH NASIHAT DAN KAEDAH-KAEDAH MENYEBUT UNTUK
MEMUDAHKAN ANAK-ANAK MEMBACA DAN MENGIRA DIDALAM BAHASA
MALAYSIA/INGGERIS DAN ARAB.


video

AYAT IHDINASHIRATOL MUSTAQIM BHGN 3


Kawan-kawan yang dikasihi

Bismillahir rahmanir rahim.

Ayat ini ditujukan kepada setiap generasi, daripada generasi terdahulu sehinggalah generasi sekarang,kerana generasi Rasulullah 1400 tahun dahulu, tidak sama dengan generasi 1300 tahun yang lalu juga berlainan dengan generasi 1200 tahun yang telah lepas. Ertinya generasi kurun pertama dan kedua berbeza.

Apakah perbeazaannya.

Bila manusia berkembang, dengan semakin ramainya manusia dan semakin tingginya kemajuan, maka kebudayaan juga menjadi semakin banyak.Ajaran-ajaran juga menjadi semakin bertambah.Diwaktu zaman Rasulullah dan generasinya, jalan-jalan yang sesat tidak banyak. Pada masa itu jalan sosialis, demokrasi dan komunisme belum ada. Yang kita dengar adalah sistem politik feudalisme dan kapitalisme.Itu adalah bersifat ideologi.

Jalan yang bersifat agama diwaktu itu yang telah wujud, adalah Yahudi, Kristian, Hindu dan Buddha.Tetapi pada hari ini jalan agama dan fahaman politik terlalu banyak.

Sedangkan jalan-jalan itu ada juga yang bersifat maknawi, rohani dan lahiriah.Jadi jikalau di zaman Rasulullah dahulu sudah ada 6 atau 7 jalan, mungkin dizaman sekarang sudah ada 30 jalan yang sedang menganggu jalan Tuhan. Sebab itu di akhir zaman ini lebih banyak jalan yang sesat dari zaman dahulu.

Semakin ke hujung zaman, semakin banyak jalan, maka semakin susahlah untuk umat Islam itu selamat. Sedangkan jalan yang lurus itu hanya lah satu.Jalan-jalan yang sesat itu pula sudah banyak dan bercampur aduk.

''Dan mereka yang bermujahadah di jalan Kami nescaya Kami akan tunjukkan kepada mereka jalan-jalan Kami. Sesungguhnya Allah bersama orang-orang yang melakukan kebaikan.''

Di dalam hendak mengikuti jalan Tuhan ini, setelah difahami ilmunya yang bersifat maknawi, dan setelah roh sudah pun bersedia, hendaklah faham apa yang Allah kehendaki dan faham apa yang Allah tidak kehendaki.Semua ini ada hubungankaitnya dengan mujahadah.

Diatas jalanraya-jalanraya di dunia ini, kenderaan selalu berlanggar satu sama lain kerana para pemandunya tidak sanggup bermujahadah. Pemandu yang sepatutnya bermujahadah itu seharusnya memandu dengan berhati-hati dan bersabar. Tetapi kerana tidak sanggup bermujahadah,maka berlakulah perlanggaran antara satu sama lain.

Maka jalan Tuhan itu ada hubungannya dengan mujahadah. Kalau tidak bermujahadah, kita tidak akan berjaya dan tidak akan menjadi orang yang baik.

Tuhan hanya bersama-sama dengan orang-orang yang berbuat baik.Orang-orang yang bermujahadah menempuh jalan Tuhan, maka itu lah yang dikatakan orang yang berbuat baik.

Tuhan tidak berfirman,''Aku menolong orang yang berbuat baik,'' tetapi,''Aku bersama orang yang berbuat baik.''

'Bersama' didalam ayat ini bermaksud sangat rapat atau akrab. Jika ayatnya,'' Aku menolong orang yang berbuat baik,'' yang demikian itu boleh jadi jauh dan tidak rapat.

Bila kita menolong seseorang itu, antara caranya adalah kita boleh meminta orang lain sampaikan (dikirim) sahaja. Berlainan pula jika dikatakan kita bersama seseorang, itu menunjukkan begitu rapatnya persahabatan.

Orang-orang bertaqwa itu seolah beriring-iringan. Kalau rohnya hidup,kemana pun dia tidak akan berasa takut sebab dia merasa kehadiran Tuhan bersama-samanya.

Jadi bila Allah berkata Dia bersama-sama dengan orang-orang yang berbuat baik, bererti betapa dekatnya Tuhan dengan orang itu. Jangan pula digambarkan dekat itu secara fizikal. Seolah-olah Tuhan pun berfizikal macam kita!

Maha suci Tuhan daripada berdekatan secara fizikal dengan kita.

Jadi kejayaan menempuh jalan Tuhan ini ditentukan oleh berupaya atau tidak kita dalam bermujahadah. Jika boleh bermujahadah, insyaAllah selamat. Kalau tidak bermujahadah, maka kita tidak akan selamat.


Sunday, November 15, 2009

VCD KANAK-KANAK BERTAJUK ADIK PANDAI ( DAPATKAN DI PASARAN)

DAPATKAN VCD ADIK PANDAI DI PASARAN SEKARANG

Harga pasaran: rm19.90
Harga promosi untuk pembeli online - rm 16.90 termasuk harga pos.

Setiap pembelian akan didermakan sebanyak RM 1.00 kepada:

RUMAH KASIH SAYANG
no; 29 jalan Tasik Puteri
48020
Rawang,
Selangor Darul Ehsan

Untuk tempahan anda boleh menghubungi:

TEL: +6013-4152401
E-MAIL: uqbah09@yahoo.com


VCD INI MENGANDUNGI KAEDAH PEMBELAJARAN KANAK-KANAK BERUSIA 2 HINGGA 4 TAHUN.

KANDUNGAN:

- NASYID MARI MENGENAL ABC
- NASYID ABC DAN PERKATAAN
- NASYID MENGENAL HURUF-HURUF AL QURAN
- NASYID MENGENAL NOMBOR ( DIDALAM BAHASA MELAYU/INGGERIS/ARAB)

JUGA MADAH-MADAH NASIHAT DAN KAEDAH-KAEDAH MENYEBUT UNTUK
MEMUDAHKAN ANAK-ANAK MEMBACA DAN MENGIRA DIDALAM BAHASA
MALAYSIA/INGGERIS DAN ARAB.

video

Saturday, October 31, 2009

IHDINASHIRATOLMUSTAQIM BGN 2


sambungan maksud-maksud Al-Fatihah...

Kawan-kawan yang dikasihi,

Kalaulah diatas jalan raya yang bersifat `maddi ' itu pun ada peraturan-peraturannya yang tersendiri, cukuplah hanya dengan sekali jika seseorang itu belajar peraturan-peraturan tersebut. Setiap orang telah boleh menjadi mursyid (pemimpin)bagi dirinya didalam hal-hal jalanraya. Tidak perlu bertanya kepada orang lain pun dia masih boleh selamat.

Tetapi diatas jalan Tuhan ianya bersifat maknawi (tidak nampak pada pandangan zahir). Maka bukan setiap orang mampu menjadi mursyid bagi dirinya. Mesti ada seorang mursyid yang menjadi pemimpinnya.

Sesiapa yang hendak menempuh jalan Tuhan, mesti ada seorang mursyid. Seolah-olahnya semasa kita berjalan,mursyid berada di hadapan kita. Jika mursyid tidak ada di hadapan kita,dikhuatiri kita akan termasuk ke dalam jurang yang sangat dalam dan sangat bahaya.

Maha Besar Tuhan.

Jalan-jalan Tuhan itu ada tiga:

  • maknawi,

  • rohani

  • zahir.

Ia adalah satu pakej. Ketiga-tiga ini mesti selaras.

Ertinya ketiga-tiga jalan ini adalah jalan para-para Rasul, nabi-nabi, wali-wali dan orang-orang soleh. Ketiga-tiga jalan ini mesti terdapat dalam satu pakej yang tidak boleh terpisah antara satu sama lain.

Jalan-jalan ini adalah yang pernah dilalui oleh para-para Rasul,nabi-nabi dan para-para wali.Setelah mengetahui ilmunya, nanti kita akan melihat sejauh mana ibadah, akhlak, perjuangan dan pengorbanan yang telah mereka lahirkan.

Ianya berkaitan dengan bagaimanakah perasaan yang Tuhan kehendaki pada seseorang hamba itu.Rasa-rasa itu adalah:

  • rasa berTuhan,

  • rasa takut dengan Tuhan,

  • rasa cinta dengan Tuhan,

  • rasa kehambaan,

  • rendah diri,

  • sabar,

  • rasa berdosa,

  • rasa sensitif dengan dosa,

  • rasa bertimbang rasa,

  • berkasih sayang sesama manusia,

  • rasa susah dengan kesusahan manusia,

  • senang dengan kesenangan mereka

  • dan lain-lain rasa yang boleh dikaitkan dengan sifat-sifat mahmudah.

Itulah jalan-jalan Tuhan yang bersifat rohani yang ada pada para-para Rasul,nabi-nabi dan para wali-wali Allah itu.

Ilmu adalah jalan maknawi tuhan.Ilmu yang dimiliki mestilah yang berdasarkan Al Quran dan Hadis.Samada dari segi ibadah, akhlak, perjuangan,ekonomi,pendidikan,pentadbiran dan lain-lain.

Al Quran memberitahu hukum halal, haram, wajib, sunat, harus dan ilmu ini mesti berjalan dalam semua aspek.

Dalam ibadah , ada yang wajib dan ada yang sunat,ada fardhu ain dan fardhu kifayah, ada yang haram,yang makruh juga yang harus.

Begitulah juga dalam aspek lain seperti kebudayaan, politik, ekonomi dan lain-lain. Yang disuruh, wajib dibuat dan yang dilarang, wajib ditinggalkan. Itulah yang dikatakan jalan Tuhan yang bersifat maknawi. Bila dilaksanakan, itulah yang dinamakan amal .

Inilah satu pakej yang selari, yang datang dari Tuhan yang telah ditempuh oleh para-para Rasul, nabi-nabi dan wali-wali.

Hendak menempuh jalan ini, alangkah sulitnya.

Ilmunya sudah kita belajar,perjalanan maknawi sudah pun kita tahu tetapi contohnya pula tidak ada. Rasul, Nabi dan wali sudah tiada. Alangkah sulitnya. Sebab itu bila kita berjalan,hujungnya neraka. 95% ke neraka. Sedikit yang ke syurga.

Inilah yang Tuhan maksudkan, yang diberitahu di dalam Al Quran,'' Sesungguhnya jalan Aku ini adalah jalan yang lurus maka hendaklah engkau tempuh. Jangan tempuh jalan-jalan yang banyak kerana kamu akan berpecah belah dari jalan Tuhan.''

Apakah maksudnya jalan Tuhan yang lurus?

Iaitu satu jalan yang bersumberkan Quran dan Sunnah, yang diturunkan Tuhan kepada Rasul, kemudian kepada umatnya.Samada bersifat maknawi, rohani atau lahir, ia hanya satu jalan.

Itulah yang dikatakan lurus. Jalan lurus inilah yang hendak ditempuh.Tuhan memberi amaran,''Jangan tempuh jalan yang banyak kerana kamu akan berpecah belah dari jalan Tuhan.

Apakah jalan yang banyak itu?

Jalan yang banyak itu juga ada yang bersifat rohani, maknawi dan lahir


bersambung........






Wednesday, October 14, 2009

AYAT IHDINASHIRATALMUSTAQIM BHG 1


Bismillahir rahmanir rahim.


Kawan-kawan yang dikasihi,


Tunjukkanlah kami jalan yang lurus iaitu jalan yang telah Engkau beri nikmat kepada mereka,bukannya jalan yang Engkau murkai dan bukan pula jalan yang sesat.

Kabulkanlah permintaan kami Ya Allah.''

Bila kita merujuk semula pada ayat-ayat yang sebelumnya,setelah Allah memperkenalkan diriNya dan kita benar-benar yakin dengan Nya,barulah Allah menyuruh kita menyembah dan meminta kepada Nya.Bagaimana untuk meminta itu pun Tuhan lah yang ajarkan kerana jikaTuhan tidak ajar,manusia hendak meminta pun tidak pandai.

Bagaimana Tuhan suruh meminta ?

Tuhan menyuruh kita meminta jalan yang lurus,iaitu jalan yang telah diberikan kepada para-para Rasul dan para-para Nabi. Walaupun Tuhan tidak menyebut di situ jalan-jalan para Rasul ,Nabi atau wali-wali tetapi jika kita lihat kepada hadis, hadis ada menyebutnya.

Hadislah yang mentafsirkan ayat itu. Ayat-ayat Al Quran kadang-kadang ditafsir oleh Al Quran itu sendiri,kadang-kadang ditafsir oleh hadis atau oleh athar (pendapat sahabat).

Kalau tidak ada jalan lagi,maka orang akan bersandar dengan ulama-ulama yang ilmunya mantap dan orang-orang yang bertaqwa.

Jadi kalau ada orang berkata, tidak ada didalam ayat itu,menyebut nama-nama Rasul,nabi-nabi atau wali-wali, tetapi ada ditafsirkan oleh hadis yang memaksudkan begitu. Sebab ayat tersebut adalah ayat yang berbentuk umum.

Sebenarnya, mengikut ahli tafsir berdasarkan hadis, ada menyebut jalan itu adalah jalan para Rasul,nabi-nabi dan wali-wali.

Tuhan menyuruh kita meminta pada Nya,yakni meminta kita mencontohi cara hidup para-para Rasul, nabi-nabi atau paling tidak cara orang-orang soleh. Samada kehidupan orang soleh itu disudut akhlaknya,ibadahnya dan lain-lain. Itu pun masih umum.

Bagaimanakah yang dikatakan jalan para Rasul, Nabi atau orang soleh itu?

Sebab itu,didalam mentafsirkan ayat-ayat Quran,yang mana Al Quran tidak mentafsirkannya, terpaksa dicari pula pada hadis.

Di sini tidak dikhususkan,kehidupan para nabi-nabi itu,di sudut yang bagaimana.

Adakah dimaksudkan itu pada ibadahnya, ilmunya dan akhlaknya? Itu tidak ditetapkan. Ia memerlukan huraian. Kalau Al Quran tidak menyebut maka kenalah kita melihat kepada hadis pula.

Jalanraya di dunia ini kita tempuh untuk matlamat dunia. Mungkin dengan tujuan ekonomi, politik atau lain-lain hal yang berkaitan dengan dunia.

Bila dikatakan jalan, ia ada panduan jalanraya,ada papan tanda yang ada maksud-maksudnya,ada disiplin jalanraya. Bila orang menggunakan jalanraya itu,apa yang berlaku?

Kadang-kadang kita lihat ada orang 'accident',masuk kedalam gaung dan ramai juga yang selamat.

Itulah sifat jalanraya. Oleh kerana jalanraya di dunia ini bersifat 'maddi', maka matalah yang melihat.

Oleh kerana ia boleh dilihat oleh mata maka ia mudah dibantu oleh akal fikiran.

Yang selamat lebih banyak dari tidak selamat.Walaupun surat khabar melapurkan kemalangan yang menakutkan tetapi peratus mereka yang selamat dan tidak accident lebih banyak daripada yang tidak selamat.

Begitulah jalan Tuhan. Adakalanya mata dan akal tidak boleh melihatnya.Yang boleh melihat jalan Tuhan ialah roh. Cuma kadang-kadang akal membantu juga. Cuma akal itu boleh membantu hati atau roh tadi.

Ia bersifat rohaniah dan maknawyiah. Sedikit sahaja yang bersifat rohaniah, yang mata boleh melihat.

Sudah kita katakan tadi, bila dikatakan jalan,samada jalan lahir atau jalan maknawiyah ,ia ada peraturan dan syarat-syaratnya.

Kalau jalan di dunia yang bersifat lahiriah, yang mata boleh melihat, dan boleh dipandu oleh akal itupun berapa masih banyak 'accident' dan orang masuk kedalam gaung.

Apatah lagi jalan menuju Tuhan yaitu jalan menuju akhirat yang bersifat rohaniah, yang tidak dapat dilihat oleh mata,bahkan adakalanya akal pun tidak dapat melihat,maka tentu lebih banyak orang yang akan tersasar.

Kalau jalanraya dunia orang yang selamat itu seramai 95% dan tidak selamat 5%.

Jalan Tuhan itu pula adalah sebaliknya.Iaitu sebanyak 5% orang yang selamat dan 95% yang tidak selamat. Kenapa?

Ini kerana jalan Tuhan itu perlu kita tempuh pada setiap detik.Maka sudah tentu halangan nya terlalu banyak dan tidak mampu untuk kita berwaspada pada setiap detik.Jalanraya dunia yang bukan selalu kita tempuh dan yang boleh kita lihat dengan mata kepala itu pun sudah banyak berlaku kemalangan-kemalangan.Inikan pula jalan Tuhan yang berbentuk maknawi dan hanya sedikit sahaja yang boleh dilihat dengan mata kepala.

Apakah kita boleh selamat atau pun tidak?

Maka kalau kita tidak faham peraturan jalanraya Tuhan.Kalau kita tidak faham di mana tempat-tempat yang hendak dituju.Ada kemungkinan kita akan tersesat jalan dan tersasar dari apa yang Tuhan kehendaki.Kerana ia bersifat rohani atau maknawi.

Bersambung.......



Saturday, October 10, 2009

Ayat - Iyyakana'budu waiyya kanasta'in



Kawan-kawan yang di kasihi,

Bismillahi rahmanir rahim

Alhamdulillah,dapat lagi kita menyambung memahami maksud-maksud Al Fatihah. Moga-moga Tuhan beri kita ilmu supaya kita dapat menghurai intipati dalam Surah Fatihah ini.

''Akan Engkaulah yang kami sembah dan akan Engkau lah yang kami meminta pertolongan.''

Di sini ada dua perkara iaitu:

1) Tuhan tempat kita menyembah

2) Tuhan tempat kita meminta pertolongan

Mengapa ayat ini merupakan [diletakkan] sebagai ayat yang ke empat? [Dikira sebagai Ayat kelima bila kita mengambil Bismillah sebagai ayat pertama]

Adalah tidak munasabah kalau diletak di awal atau diletak selepas Bismillah, terutamanya kerana roh kita belum dapat melihat lagi siapa Tuhan itu sebenarnya sejauh mana had kuasaNya. Sejauh mana nikmat dan rahmat Nya. Sejauh mana ke”MAMPU”an Nya, apakah Tuhan itu segala-galanya, setakat mana kuasa Nya.

Bagaimana jika tiba-tiba terus bercakap mengenai hendak menyembah Tuhan, sedangkan kita belum kenal Tuhan. Kita selalunya sekadar tahu adanya Tuhan tetapi kita tidak tahu sejauh mana Kebesaran dan Ke’mampu’an Nya. Kita tidak tahu sejauh mana keperluan kita terhadap Tuhan maka tidak munasabahlah kalau ayat itu diletak di depan. Jadi Tuhan susun ayat dengan susunan sebegitu dengan ada maksud di sebaliknya.

Kita telah menceritakan kasih sayang dan nikmat Tuhan yang begitu banyak, yakni apabila kita bahaskan Bismillah. Kemudian kita bahaskan pula bahawa patut Tuhan itu di puji iaitu memuji Zat Nya yang sungguh luar biasa, yang tidak ada tandingan, yang mana kita faham sifat kesempurnaanNya yang tiada kesudahan.

Nikmat-nikmat Allah bersifat lahir, akliah dan rohaniah. Sedar atau tidak, semuanya ada berhubungkait dengan kita. Setelah itu, kita bahas betapa hebatnya pentadbiran Tuhan dengan sistemnya yang begitu rapi yang mana, sekali Tuhan cipta maka tiada perubahan lagi, tidak tersilap lagi.

Setelah itu kita bahas dan fahami, bagaimana Tuhan memberi nikmat atas dasar Rahman atau dasar rahim. Atas dasar pemurah dan kasih sayang. Nikmat yang diberi adalah atas dasar pemurah, istidraj atau dari murka Tuhan (tetapi murka Tuhan tanpa emosi).

Emosi itu perasaan.manusia !! Maha suci Tuhan dari ada perasaan dan hati. Tetapi Tuhan itu ada kasih sayang tersendiri. Kasih sayang kita terasa di hati. Kalau kita marah kita beremosi, itu adalah nafsu. Tuhan tidak begitu!Pemurahnya tersendiri. Kasih sayang Nya pun tersendiri tanpa perasaan dan emosi. Kasih sayangNya bukan seperti makhluk.

''Malikiyau middin'' itu pula menceritakan kuasa Tuhan yang begitu mutlak. Nampak kuasa dan keadilan Nya.

Setelah semua itu kita faham, barulah Tuhan minta kita menyembah Nya dan apabila hendak meminta tolong, Dia suruh kita meminta tolong dengan Nya.Cukup logiklah Hanya Allah satu-satunya Tuhan dan Dialah tempat meminta. Pada Allah ada segala-galanya. Sebab itulah ayat itu diletak ditempat ke-empat di dalam Al Fatihah. Kita pun berpuas hati. Amat patutlah Tuhan itu disembah dan munasabahlah Dia tempat kita meminta pertolongan. Logik sangat untuk akal dan hati kita menerima. Marilah sama-sama kita buat pengakuan untuk penyerahan. Kita hendaklah membuat pengakuan bahawa kita adalah hamba Allah dan Allah itu Tuhan kita.

Kita perlu kepada Tuhan.

Kita perlu meminta kepada Tuhan

Wallahua'lam.



Saturday, October 3, 2009

AYAT MAALIKIYAUMIDDIN BHG 2



sambungan.....


Kawan-kawan yang dikasihi,


2. Tuhan hendak memperkecilkan dunia.

Apabila Tuhan menyebut akhirat sahaja, tidak menyebut pun dunia, ertinya dunia itu tiada berharga. Seolah-olah Tuhan berkata begini:

Dunia ini tiada berharga pada Aku, tiada nilai walaupun sebelah sayap nyamuk. Kamu merebutnya sehingga bergaduh dan berperang kerana cintakannya.
Aku kiamatkan, Aku hancurkan sehingga tiada apa yang tinggal melainkan Akhirat dan Aku.'


Begitulah hinanya dunia yang manusia pandang mulia ini.Akhirnya dunia yang direbutkan itu Tuhan hancur dan musnahkan begitu sahaja.

Tuhan tidak akan menghancurkan dunia ini jika dunia ini ada nilainya,Kerana itulah Akhirat itu dikekalkan, menunjukkan bahawa Akhirat itu sangat -sangat berharga dan sangat-sangat bernilai.

Inilah sebahagian hikmah-hikmah terbesar selain daripada hikmah lain yang banyak. Bila disebut Maalikiyaumiddin, terasa kuasa Tuhan yang mutlak. Tidak ada campurtangan oleh mana-mana pihak.

Selain dari itu, kerana manusia memandang mulia akan dunia itu sehingga manusia bergaduh kerananya,maka Tuhan akan hancurkan begitu sahaja agar manusia terasa dunia ini tidak ada sedikit pun nilainya.

Oleh itu mengapa manusia bergaduh merebutkan sesuatu yang tidak bernilai?

Selain itu,Tuhan tidak memilih perkataan Rabb tetapi Maliki, menunjukkan Tuhan tidak menggunakan perkataan mentadbir atau mendidik. Padahal semasa di dunia Tuhan sudahpun mendidik, maka perlukah di akhirat pun Tuhan mendidik?.

Mengapa Tuhan sebut begitu, iaitu Yang menguasai hari akhirat?

Ini adalah supaya kita dapat melihat golongan mukmin di akhirat kelak, mereka bebas sebebasnya. Seolah-olah Tuhan ada tidak campur tangan. Indahnya hidup di sana, bebas merdeka.
Tetapi Maha Suci Tuhan dari tidak campur tangan. Seolah-olahnya begitu, kerana Tuhan hendak menghiburkan manusia.

Sekiranya digunakan kalimah Rabb ( mentadbir), disitu masih lagi kita nampak seolah-olah Tuhan masih lagi mahu campurtangan dengan keadaan kita di Akhirat.Itu cara Tuhan menghiburkan orang di syurga.Seolah-olah Tuhan tidak peduli tentang hal apa yang sedang didalam syurga itu tetapi Maha Suci Tuhan dari tidak mentadbir hal-hal yang berlaku didalam syurga.Tetapi seolah-olahnya begitulah.

Begitu juga kalau orang masuk keneraka, Tuhan 'biar' begitu sahaja seolah-olah Tuhan tidak campur tangan. Mustahil Tuhan tidak campur tangan tetapi sengaja Tuhan hendak beritahu, seolah-olah Tuhan tidak peduli langsung. Seolah-olahnya begitu.

Kalau di dunia dikenakan hukuman penjara, boleh juga makan. Tidaklah terasa takut sangat tetapi di neraka, Allah tidak peduli langsung!!!

Yang di syurga pula bebas sebebasnya. Tidak ada peraturan dan undang-undang. Apa yang dikehendaki, boleh dapat. Hendak jadi raja, boleh. Hendak terbang pun boleh. Syurga itu besar. Kalau ada yang hendak minta jelajah dalam satu saat, boleh, dengan kuasa Tuhan. Bebas sebebasnya. Sebab itu Tuhan memilih kalimah 'Maalikiyau middin'.

3.
Di antara hikmah yang lain ialah 'Maalikiyau middin' membawa satu pengertian bahawa dengan ayat itu kita dibawa 'melihat' ke akhirat di mana Tuhan menjadikan Hari Pembalasan itu penuh dengan segala macam kesusahan. Di padang Mahsyar, di mana manusia akan berada di bawah panas matahari yang terik tanpa berpakaian selama beratus-ratus tahun akhirat. Tetapi orang mukmin Nya diberi kebebasan.

Setakat itu sahaja sedikit penjelaskan tentang 'Maalikiyau middin'. Semuga kita dapat menghayatinya.Mudah-mudahan kita akan menjadi orang-orang yang sangat-sangat mementingkan akhirat.

Manusia menganggap dunia ini mereka yang punya. Walhal kita tidak patut menjadi tuan punya dunia

Yang paling rugi, kita berebut dunia yang kita nampak emas, intan berliannya, sedangkan di sisi Tuhan, ia tiada nilai walaupun senilai sebelah sayap nyamuk.Maka rugilah kita bergaduh berebutkan dunia yang tiada nilai, tetapi bila mati, kita terjun masuk keneraka yang sangat pedih dan azab.

Marilah kita bersama-sama bertaubat.

Wallahu'alam.

Friday, October 2, 2009

AYAT MAALIKIYAUMIDDIN BHG 1


Bismillahi rahmanir rahim

Kawan-kawan yang dikasihi.

Ayat Maalikiyau middin itu ertinya Raja (Tuhan) yang memiliki hari akhirat. Mengapa Tuhan tidak menyebut Dia mentadbir hari akhirat (Rabbul yaumiddin). Mengapa disebut akhirat sahaja, tidak disebut dunia-akhirat?

Inilah tajuk perbincangan kita.InsyAllah.

Tuhan memiilih perkataan Malik , ( Yang memiliki ), itu boleh dimaksudkan Yang Menguasai atau Yang Mempunyai hari Akhirat.

Disini terdapat dua hikmah:

1 -
Dapat melihat kuasa Allah itu secara mutlak.

Bila dikatakan Tuhan yang menguasai akhirat,tidak akan ada pihak yang menguasai akhirat selain tuhan?

Kalau disebut Tuhan menguasai dunia dan akhirat, orang yang bersih hatinya akan terasa kuasa mutlak Allah itu.Manakala orang biasa yang hanya menggunakan akal dan mata atau yang jahil,mereka seolah-olah akan merasakan yang ada pihak lain lagi yang berkuasa didunia ini seperti Amerika atau Eropah contohnya.

Dan lagi apabila disebut Tuhan itu Menguasai Akhirat,akan dapat dirasakan hebatnya Tuhan itu kerana Tuhan adalah Tuan punya Akhirat yang Mutlak. Dengan kata lain,tidak ada siapa yang boleh share kekuasaan di akhirat itu selain tuhan.

bersambung.......


Saturday, July 11, 2009

AL FATIHAH: AYAT RABBIL'ALAMIN BHG 2



Assalamualaikum wr wb.


Segala puji bagi Tuhan yang mentadbir sekelian alam. Di sini ada sifat rubbubiyah. Tidak dikaitkan dengan sifat uluhiyah. Tuhan bukan sahaja menjadikan alam, bahkan mentadbirnya. Dia lah yang menentukan samada hendak menyelamatkan atau menghancurkan.


Perlu diingat, bila Tuhan menjadikan suatu makhluk, kemudian Tuhan akan mentadbirnya pula. Bukan sahaja makhluk yang Tuhan hendak jadikan itu, sudah Tuhan tentukan sejak dari azali lagi, tetapi, bagaimana Tuhan hendak mentadbirnya itu pun, sudah ditentukan sejak dari azali lagi. Ertinya sejak belum terjadi lagi makhluk itu, Tuhan telah tentukan.

Itupun tidak ada permulaan.

Yang ada permulaan itu, adalah bila sesuatu itu sudah wujudtetapi rancangan tuhan itu, tidak ada permulaan.


Apa maksud dari azali?


Ertinya bukan Tuhan merancang. Kalau Tuhan merancang, ada tempoh bermulanya.Apa sahaja yang Tuhan hendak jadikan, hendak tadbirkan, itu adalah sejak azali lagi.

Bila Tuhan hendak menjadikan sesuatu, bila sudah terjadi, kejadian itulah yang ada permulaan. Tetapi rancangan untuk menjadikan sesuatu itu, tidak ada permulaan. Kalau ada permulaan, sudah tentulah sama kerja itu dengan kerja-kerja makhluk.

Maha Suci Tuhan dari ada permulaan

Begitu juga setiap makhluk yang Tuhan jadikan, samada manusia, malaikat, langit, bumi, planet, bukan sahaja Tuhan merancang itu tidak ada permulaan, bahkan dalam menentukan besar atau kecilnya itu pun tidak ada permulaan.

Bila satu perkara itu Tuhan jadikan, Tuhan lah yang bersifat Rabb tadi, Dia lah 'rabbil'alamin'.


Bila dikatakan alam.Bermakna, yang selain dari Tuhan itu adalah alam. Samada alam akhirat atau alam dunia. Kalau hendak dipecahkan lagi, ada alam jin, alam malaikat, alam manusia, alam jamadat, alam kayu kayan dan lain-lain. 'Alamin itu perkataan jamak, global. Bila sebut 'alamin, semua sudah terangkum didalamnya samada yang berkait dengan dunia dan akhirat.


Apa yang hendak dimaksudkan ialah, bila Tuhan menjadikan makhluk Nya, alam dunia atau alam akhirat, malaikat atau manusia, Tuhanlah yang bersifat Rabb itu.

Dia akan mentadbir berdasarkan ketentuan Nya sejak azali lagi.


Apakah ketentuan Nya?

Iaitu sunnah yang akan berlaku pada makhluk-makhluk itu, atau sistem yang hendak dilakukan,Tuhanlah yang menciptakan.

Setiap makhluk, Tuhan telah tentukan sejak azali lagi dengan tiada permulaan. Bila Tuhan sudah wujudkan sesuatu, Tuhan lah yang akan mentadbir makhluk itu, sebab Tuhan adalah Rabb.

Tuhan akan didik, (kerana Dia adalah Rabb) berdasarkan sistem yang Tuhan tentukan sejak azali lagi, berdasarkan kepada sunnatullah makhluk yang hendak ditadbir itu.

Contohnya

  • manusia ada sistemnya yang tersendiri.Ianya sunnah, yang mana kalau manusia hendak hidup, Tuhan telah tentukan.Iaitu diberiNya nafas, makan, minum, ada darah. Ini sunnatullah, sistem yang Tuhan jadikan pada diri manusia. Itupun Tuhan sudah tentukan sejak azali.

Bila manusia dijadikan atas dasar ketentuan Tuhan itu, Tuhan tidak akan ubah. Padahal bila kita bahas tentang kuasa Tuhan, boleh tak manusia hidup dengan air, bukan dengan darah? Tentu saja boleh, tetapi Tuhan tidak berbuat begitu. Tuhan menyebut dalam Al Quran,

"Sekali-kali Tuhan tidak akan mengubah sunnah Nya."


Jadi kalau manusia itu hidup dengan nafas, makan, minum dan dengan darah maka Tuhan akan mentadbir secara yang begitu. Kalau Tuhan hendak matikan pun, Dia akan rosakkan sistem tersebut tetapi Dia tidak mengubah. Padahal dengan kuasa Tuhan, Tuhan boleh masukkan air digantikan dengan darah.Atau menukar oksigen dengan benda-benda lain.


Atas dasar kuasa, Tuhan boleh buat, tetapi atas dasar Tuhan sudah berjanji, Tuhan tidak akan ubah sistem Nya atau sunnah Nya. Tuhan tidak akan mungkir janji walaupun Dia berkuasa. Walaupun sebesar habuk.

Kalau habuk itu Tuhan janjikan ia akan jatuh ke laut, ia tidak akan jatuh di sungai.

Maha Besar Tuhan.

Kerana Tuhan sudah berjanji maka Tuhan akan tunaikan janji Nya seolah-olah Tuhan mewajibkan diri Nya,"Aku tidak akan mungkir janji" itu terhadap makhluk (yang hanya sebesar habuk itu ).


Fokus di sini ialah, 'rabbil 'alamin' itu,


Tuhan mentadbir bukan sesuka hati. Dia sudah menentukan sistem Nya dan mentadbir berdasarkan sistem itu. Kalau Tuhan rosakkan pun, atas dasar sistem itu juga. Tuhan tidak akan berbuat dengan cara lain. Walaupun Tuhan ada kuasa dan boleh mengubah apa-apa sahaja diatas kuasaNya, tetapi Tuhan sudah berjanji, setiap makhluk ada sistemnya, ada sunnahnya, maka Tuhan mentadbir setakat itu. Tidak akan terkeluar dari sistem itu. Disini nampaklah kekuasaan Tuhan itu.

Itulah yang dimaksudkan 'rabbil'alamin'. Di sinilah tauhid. Allah tidak mentadbir sesuka-suka Nya. Bagaimana Dia akan mentadbir ?

Tuhan telah tentukan yang Dia akan mentadbir diatas sistem sejak azali lagi. Tuhan sudah berjanji dan tidak akan mungkir janji. Walaupun sebesar habuk itu jatuh ke laut, ia tidak akan jatuh ke sungai.


Hebatnya Tuhan.


Dia hendak menjadikan suatu perkara itu sejak azali lagi, tanpa dirancang Dia sudah tahu. Apabila diwujudkan dengan sistemnya sekali, walaupun sebesar habuk, ia tidak perlu diubah lagi. Tanpa silap dan tidak perlu di 'repair'. Kalau hendak diubah ertinya ada yang tidak kena. Sebab itu Tuhan beritahu,"Apa yang Aku buat, Aku tidak akan ubah lagi," kerana begitu kemasnya sistem Tuhan itu.

Tidakkah kita nampak akan kebesaran Tuhan? Kita hendak buat sebuah kereta pun, beberapa kali sistemnya ditukar. Sedangkan sistem Tuhan itu Maha Sempurna.


Itulah antara kebesaran Tuhan. Kita lihat langit itu sangat besar tetapi melihat langit yang besar itu tidak terasa kebesaran Tuhan. Kenapa?

Kita membiarkan mata kita sahaja yang melihat. Tidak dikaji dengan rohani. Kalau kita mendapat apa hikmahnya pada rohani, barulah kita terasa betapa besarnya langit itu, kerana itu adalah kebesaran Tuhan.


Tuhan berkata, "Tidakkah engkau melihat kebesaran Ku pada penciptaan langit dan bumi ini."


Melihat itu bukan dengan mata tetapi mesti dengan roh, iaitu dengan hati.


"Didalam penciptaan langit dan bumi dan perubahan malam dan siang, itulah tanda kebesaran Tuhan bagi orang yang mempunyai hati."


Itulah yang dimaksudkan 'rabbil'alamin', Pentadbir seluruh alam.



Wallahu'lam.




Friday, July 10, 2009

REJAB


Rejab,

  • Bulan ketujuh mengikut susunan kalendar Islam, telah mencatatkan satu sejarah yang amat penting apabila Allah telah memerintahkan umat Islam mengerjakan solat lima kali sehari semalam.
  • Berbanding dengan ibadat lain seperti zakat, puasa dan menunaikan haji - perintah bersolat telah diterima secara langsung oleh Rasulullah SAW dan ia berlaku ketika baginda menjadi tetamu Allah dalam peristiwa Israk dan Mikraj pada 27 Rejab (tahun ke 11 baginda dilantik sebagai Rasul).
  • Rasulullah menerima perintah itu ketika berada di Sidratul Muntaha iaitu perhentian terakhir baginda ketika naik ke langit bertemu dengan Allah.Perintah yang diterima sejak 1,430 tahun lalu itu kemudian terus diamalkan sehingga hari ini.
  • Bagi umat Islam pula Rejab merupakan bulan suci kerana di dalamnya berlaku peristiwa Israk Mikraj iaitu peristiwa perjalanan malam Rasulullah dari Masjid al-Haram di Mekah ke Masjid al-Aqsa (Israk) dan kemudian baginda naik ke langit dari Masjid al-Aqsa ke Sidratul Muntaha (Mikraj).
  • Selain peristiwa Israk Mikraj, bulan Rejab turut mencatatkan beberapa peristiwa hijrah pertama para sahabat ke Habsyah (Ethiopia). Antara sahabat yang terlibat dengan hijrah itu ialah Saidina Uthman ibn Affan r.a dan isterinya Ruqayyah iaitu anak Rasulullah. Penghijrahan itu bertujuan menyelamatkan akidah di samping keselamatan diri ekoran tekanan dan ancaman hebat oleh puak musyrikin Mekah ketika itu.
  • Peperangan Tabuk juga berlaku pada bulan Rejab iaitu pada tahun kesembilan hijrah. Peperangan ini menguji umat Islam kerana ia berlaku pada musim panas. Dengan pertolongan Allah SWT, tentera Rom telah melarikan diri kerana takut dan gerun dengan kekuatan dan kecekalan tentera Islam yang sanggup menghadapi pelbagai kesukaran.
  • Bulan Rejab juga mencatat sejarah kelahiran Imam As-Syafie atau nama penuhnya Muhammad Idris. Tokoh ini lahir pada 150H pada bulan tersebut. Beliau adalah salah seorang daripada empat imam mazhab yang besar dalam dunia fiqh. Malaysia mengamalkan mazhab As-Syafie.
  • Dalam bulan Rejab juga iaitu pada 27 Rejab 583H, panglima Islam terkenal Solahuddin Al-Ayubi berjaya membebaskan kota suci Baitulmuqaddis daripada tentera salib selepas dijajah kira-kira 60 tahun.
Dalam memperkatakan bulan Rejab, kita juga tidak akan terlepas daripada membicarakan fadhilatnya hingga ada yang beranggapan ibadat pada bulan ini diberikan ganjaran yang berlipat kali ganda berbanding bulan-bulan lain.

Bagaimanapun, terdapat ulama menyatakan bahawa tanggapan seperti itu tidak benar kerana hakikat pahala dan ganjaran yang disediakan kepada orang yang beramal soleh hanya Allah sahaja maha mengetahui. Sungguhpun begitu, Allah telah berjanji kepada mereka-mereka yang berusaha meningkatkan keimanan kepada-Nya akan mendapat ganjaran sewajarnya.


Seperti mana bulan-bulan yang lain, umat Islam digalakkan juga untuk memperbanyakkan amalan-amalan sunat.
  • Berpuasa sunat adalah antara ibadah-ibadah terbaik untuk dilakukan.
  • Selain itu,umat Islam juga digalakkan memperbanyakkan amalan-amalan sedekah terutamanya kepada golongan fakir miskin.
  • Kita juga digalakkan memperbanyakkan zikirullah dengan cara membaca al-Quran, berwirid, bertahmid dan bertasbih.
Justeru, kedatangan bulan Rejab ini harus dimanfaatkan sepenuhnya. Dengan cara itu, diharap kita dapat menjadi seorang insan yang bertaqwa di sisi Allah.

Wallhua'lam.

AL FATIHAH: AYAT RABBIL'ALAMIN BHG 1



KAWAN-KAWAN YANG DIKASIHI,


Kita sedang memperkatakan tentang surah Al Fatihah. Kita baru sahaja di permukaannya.Ia itu setelah kita membahaskan ayat Bismillahirrahmanrrahim, maka diperlihatkan kepada kita rahmat dan nikmat Tuhan itu adalah terlalu banyak. Terasa yang kita tidak boleh terlepas daripada Tuhan. Kita merasakan yang kita benar-benar hambaNya yang senantiasa mengharapkan bantuan dari Nya. Setiap perkara yang berlaku,maka terhubunglah kita dengan Tuhan. Kalau kita lakukan dengan penuh kesedaran maka munasabahlah, selepas Bismillah, Alhamdulillahi rabbil 'alamin. Sekarang kita hendak sambung , 'rabbil 'alamin'.

Segala puji hanya untuk Allah...

Setelah kita membahaskan dari Bismillah lagi,maka layaklah puji-pujian itu hanyalah untuk Tuhan sahaja. Orang lain tidak boleh mengambilnya. Kalau kita sandarkan juga pujian pada manusia,maka itu hanyalah pemberian Tuhan kepada orang itu, sebagai saluran Tuhan melalui nikmatNya. Walaupun sebagai saluran, bukan miliknya tetapi Tuhan suruh juga kita memuji, berdasarkan hadis yang mengatakan,

Siapa yang tidak bersyukur dengan nikmat-nikmat, dia tidak bersyukur kepada Ku.

Jadi walaupun mulut memuji orang itu,tetapi hati kita tetap memuji Tuhan. Kita memuji manusia itu dengan mulut kerana manusia itu ada hak. Pemberian Tuhan itu hak dia yang berbentuk sementara. Sebab itu mulut kita puji tetapi hati kita tetap memuji Tuhan. Jadi kita puji orang itu hakikatnya, secara indirect kita memuji Tuhan yang sebenarnya. Sebagaimana Rasul-rasul yang kadang-kadang memuji dirinya tetapi hakikatnya, hatinya sedang memuji Allah kerana dia hanya memuji nikmat yang Tuhan berikan kepadanya. Ini adalah ulangan supaya ada hubungan dengan apa yang hendak kita ceritakan pada hari ini.

Rupa-rupanya puji-pujian itu hanyalah untuk Tuhan yang orang lain tidak boleh mengambilnya. Kalau pun ada hanya pada nisbi, bukan hakiki.

Jadi kalau nikmat dan rahmat itu adalah segala-galanya dari Tuhan, tidak ada sumber yang lain, maka layaklah Dia itu rabbil 'alamin (mentadbir alam). Jadi layaklah Tuhan itu mentadbir alam atau mendidik alam. Mengapa di sini Tuhan menggunakan 'rabb'?

Orang Arab, kadang-kadang dia panggil tuan rumah itu dengan panggilan rabbul bait.Mengapa Tuhan tidak kata, " Alhamdulillah khaliqul 'alamin? atau 'Alhamdulillahi jaa ilin 'alamin ( Pujian bagi Tuhan yang menjadikan alam).

Sebab, kalau dikatakan 'Khaliqul ataupun jaa 'ilin, Tuhan hanya bertanggungjawab menjadikan alam sahaja, selepas itu dibiarkan. Tidak perlu bertanggungjawab lagi. Tetapi Tuhan menamakan diri Nya Rabbil 'alamin'. Maknanya lebih daripada tanggungjawab,sedangkan 'Kahliqul ataupun 'jaa'ilin, itu maknanya hanya lah satu iaitu hanya bertanggungjawab menjadikan.

Apabila dikatakan pentadbir atau pendidik alam,

  • Dialah yang menjadikan,
  • Dialah yang mentadbir,
  • yang menjaga,
  • yang mengurus,
  • menjaga keselamatan,
  • yang menentukan,
  • yang buat ukuran bagaimana untuk mentadbir alam dan seterusnya.
Barulah kita faham kalimah 'rabb' itu maknanya sangat global. Tuhan dikatakan 'rabbul kaabah'. Dia bukan hanya menjadikan Kaabah bahkan lebih dari itu.


Perkataan 'rabb' di sini ada hubungkaitnya dengan tauhid. Tauhid ada 2 bahagian,

  • tauhid rubbubiyah (pentadbiran dan pendidikan)
  • tauhid uluhiyah (ketuhanan).

Rubbubiyah itu dari perkataan 'rabb',


Daripada sifat 20 atau lebih luas lagi, dari asmaulhusna itu, ia jadi 2 bahagian. Ada yang bersifat rubbubiyah dan ada yang bersifat uluhiyah. Bagaimana kita hendak membezakan mana yang bersifat ketuhanan dan mana yang bersifat pentadbiran itu?

Jawapannya ada 2 iaitu:

  • Uluhiyah itu bersifat Zat
Sebagai contoh :
  • Tuhan itu qadim, Kalau Tuhan tidak ada sifat itu, maka Allah tidak layak untuk menjadi Tuhan. (Maha Suci Tuhan).
Ada tak makhluk yang tidak ada permulaan? Tidak ada, maka tidak ada makhluk yang layak untuk menjadi Tuhan.

Ada tak makhluk yang esa, yang tidak boleh dipecah-pecahkan? Tidak ada, maka tidak ada makhluk yang layak untuk menjadi Tuhan.

Sifat uluhiyah itu hanya ada pada Allah maka Allah sahaja yang layak jadi Tuhan.

Rubbubiyah pula:

  • ia memerlukan pada sesuatu yang bertambah. Kalau kita katakan Tuhan itu esa, perlukan esa itu bertambah? Tidak.

Tetapi kalau Tuhan itu dikatakan berkuasa, maka ada benda yang kena kuasa. Ada benda yang ditambah atau kena.

Contohnya

  • Tuhan itu 'alim, maka ada benda yang Tuhan tahu. Jadi ia bertambah. "alim itu bukan hanya Zat.
Contoh lain,
  • Tuhan berkehendak. Ada yang kena. Maka bila ada benda yang berlaku, maka itu kehendak Tuhan.
Rubbubiyah itu perkara-perkara yang berhubung dengan hamba.
Sifat uluhiyah Tuhan ada 6 iaitu:

  • wujud, qidam, baqa', mukholafatuhu, qiamuhubinafsih, wahdaniah.
  • Bakinya, yang 14 sifat lagi adalah sifat rubbubiyah..
bersambung.....